Tags

,

Tulisan ini bukan bermaksud Mendisk kreditkan pihak mahasiswa. Ini hanya demi kebaikan semua, ditulis berdasarkan laporan teman Saya Seorang Operator Warnet yg sedang kesal dengan Mahasiswa2 yg sering datang Ke warnetnya dan ga bisa menjaga kesopanan.

Mahasiswa Pejuang Reformasi

 

Wah Kenapa gw perlu nulis kayak gini? Lha mahasiswa koq mesti dibahas? Lha kenapa ga? Pasalnya mereka adalah calon penerus hidup matinya bangsa ini, yg bersekolah menuntut ilmu dan dikatakan sebagai “Calon Intelektual”

 

kalo ada demo2 di jalanan menuntut diturunkannya harga kebutuhan pokok, siapa lagi kalo bukan mahasiswa? Kebanyakan pejuang2 Reformasi tentu saja mahasiswa. Intinya mahasiswa adalah Calon Intelektual yg dididik untuk menjadi seorang yg berparadigma luas, ga melulu berdiri dan bercokol serta puas di satu tempat. Mereka adalah seorang yg berpendidikan tinggi (katanya sih)

 

tapi terkadang kenyataannya berkebalikan dengan katanya….

 

seorang yg berpendidikan tinggi namun kebanyakan masih berpikir dangkal. Lha mahasiswa kok seperti anak SD. Rame seperti di kampus sendiri. Menurut laporan dari seorang teman gw yg kerja di salah satu Warnet di Karanganyar Solo Jawa Tengah. Sekarang lg rame2 nya yg namanya “Ujian Cisco”

 

tau kan Cisco Loe Pada? Ujian Online gitulah intinya. Gw sedang ga pengen bahas ujiannya. Tapi sifat para orang yg ikutan ujiannya. Secara sebuah warnet adalah ruang publik tempat bagi banyak orang untuk mengakses internet. Tentu saja tempat itu dikunjungi oleh banyak orang dari banyak kalangan juga….

 

 

nah berhubung lg rame yg namanya ujian, tu para Mahasiswa berkumpul bersama untuk mengikuti ujian gitu..ini yg bikin sebel menurut laporan temen gw..lha mereka anggap warnet adalah kampus mereka sehingga mereka bebas teriak2 seperti di kampus sendiri. Terang saja beberapa user warnet yg ga ikut ujian merasa terganggu….

 

mahasiswa koq kayak anak SD gitu, teriak2 di tempat umum. lha kalo anak SD sih wajar2 saja teriak2 rame2 bercanda pas di tempat umu. Anak SD kalo lg di Sekolah belajar pasti ada ramenya dan kalo dah ditegur gurunya maka akan tenang. Anak SD kalo di tempat umum bisa jadi rame dan ditegur seseorang maka dia akan diam. Lha ini MAHASISWA. Calon Intelektual lg2 gw sebut. Apa pantas seorang Calon Intelektual ga bisa ngerubah sikap setelah ditegur? Soalnya menurut temen Gw yg jaga Warnet dia dah berkali-Kali bilangin ke Para Mahasiswa yg terhormat itu agar tenang karena menganggu user lain yg ga ikut ujian tapi yah ternyata Para Mahasiswa itu ber-IQ lebih rendah dari para Anak2 SD. Karena apa? Yah seperti yg Gw bilang tadi, anak SD aja kalo dibilangin nurut. Ga seperti para Mahasiswa yg bandel2 minta ampun….

 

 

yah semoga mereka2 para Mahasiswa bisa merubah sikap, karena memang bagaimanapun juga mereka2 adalah orang2 pintar yg akan menjadi penerus kemajuan bangsa ini.

 

 

Advertisements